RSS
refresh
close
Memuat
Komentar20
add_circle
refresh
close
Memuat
Berikan Komentar Anda
close
Perhatian:
close
Media ini disediakan bagi Anda yang ingin memberikan komentar, saran dan kritik. Bagi Anda yang ingin melaporkan pengaduan atau membutuhkan tanggapan dan respon, silahkan kunjungi laman berikut.
Komentar yang berisi SARA dan Pornografi akan dihapus.
Silahkan masukan nama Anda
Silahkan masukan komentar Anda
refresh
Kata yang Anda masukan tidak sesuai
Informasi Anda:
close
Alamat IP: 54.147.200.51
Sistem Operasi:
Peramban: CCBot versi 2.0
  • mana saber pungli cirebon
    22 Mar 2017 17:09
    https://m.detik.com/news/berita/d-3453929/minta-duit-ke-pemilik-ruko-2-pns-kecamatan-ciracas-kena-ott

    http://www.radarcirebon.com/beredar-info-kpk-geledah-pd-pembangunan-dirut-tak-ada-tamu-dari-kpk.html

    mana saber pungli cirebon,jangan2 cuma formalitas.malu malu.uang pajak rakyat dibagi2, pemda pura2 ga tau,banyak oknum pns yg mainin duit rakyat sih.
  • mana saber pungli,tau laporkan!!!
    22 Mar 2017 16:48
    https://m.detik.com/news/berita/d-3453929/minta-duit-ke-pemilik-ruko-2-pns-kecamatan-ciracas-kena-ott
  • Edis
    21 Mar 2017 09:23
    Assalamulaikum wr.wb.
    Pak wali yang terhormat, saya hanya ingin bertanya kepada bapak tentang berberapa hal :
    1. Apaka di pemkot sudah membentuk tim SABER PUNGLI? Kalau sudah, sejauh mana hasil dari tim SABER PUNGLI, karena masih banyak di sekolah-sekolah negeri yang memungut biaya yang cukup besar terutama pada siswa kelas 6 SD. kalau tidak salah semua kegiatan siswa dibiayai oleh dana BOS. Kalau belum di bentuk kenapa?
    2. Untuk layanan pengaduan masyarakat kenapa sulit dibuka? sekarang zamannya digital, kenapa kta tidak memanfaat media sosial sebalai layanan pengaduan masyarakat biar lebih mudah dan cepat.
    Sekian dan terima kasih. mohon maaf apabilah kata-kata saya ada yang kurang berkenan di hati bapak. sekali lagi saya mohon maaf yang sebesar2nya.
  • Winayu
    26 Feb 2017 12:38
    Salam...

    Saya hampir setahun tinggal di cirebon. Ketika berkeliling di kota cirebon, saya melihat banyak :
    1. sampah berserakan yakni
    - Di pinggir jalan di sepanjang jalan Siliwangi (Sekitar depan Mall Surya)
    - Area Stadion lapangan sepak bola terdapat sampah di tempaat duduk penonton
    - Area berjualan PKL di stadion ketika hari minggu pagi, sore hari masih terdapat sampah
    - Minggu siang masih terdapat sampah di area bekas car free day
    - Sepanjang jalan pasar kanoman yang terlihat kumuh, dan terdapat genangan air hitam ketika hujan selesai
    - Dan beberapa spot/jalan di kota cirebon
    2. Sungai di belakang grage mall terdapat sampah
    3. Rumput liar di sepanjang trotoar (diantranya di trotoar sekitar jalan Ciptomangunkusumo) dan di jaln samadikun/jl sisingamaaraja
    4. Ruang publik/taman yang saya pikir minim, sehingga susah mencari tempat nongkrong selain di cafe2 dipinggir jalan.
    5. Budaya Tertib berlalu lintas warga yang kurang. Misal : 1 motor dikendarai oleh 3 orang dewasa terlebih tidak menggunakan Helm, pengemudi motor yang tidak menggunakan Helm, menerobos lampu merah untuk pengguna motor dan angkutan umum.

    Sebagai warga baru dan dengan melihat potensi kota cirebon yang masih bisa dikembangkan sebagai kota wisata kuliner dan Budaya (Kraton dan Batik), saya berharap Cirebon bisa menjadi kota wisata yang Bersih, Ramah dan tertib berlalu lintas, dan nyaman untuk warganya dengan menyediakan ruang public sebagai tempat berkumpul/tempat beraktivitas/menyalurkan hobi yang positif bagi pemuda, tempat melepas lelah dan berekreasi untuk keluarga.
  • Iis Nur Afni
    15 Feb 2017 19:30
    Pak Wali yang terhormat,

    Mohon penanggulangan kali Kriyan yang sering banjir. Penyebab banjir karena masyarakat sekitar selalu membuang sampah pada bantaran kali. Hal ini disebabkan tidak adanya tempat pembuangan sampah di daerah kami.
    Maka dari itu saya mewakili penduduk sekitar kali kriyan ingin meminta perhatian Bapak, pada permasalahan banjir yg selalu menjadi momok bagi kami.
    Demikian saya sampaikan, atas perhatian Bapak saya ucapkan terima kasih.
  • IVAN
    1 Feb 2017 15:57
    kenapa di kota cirebon tidak terdaftar data SKPD kota cirebon ?
  • Rizki
    26 Jan 2017 08:38
    Pak wali yang terhormat, saya sudah baca beberapa komentar di situs ini. Saya bersyukur masih ada yang peduli dengan cirebon walau melalui komentar disini. Sedikit memang bila kita bandingkan dengan seluruh penduduk kota cirebon. Pak, zaman memang udah mulai digitalisasi semua pengaduan bisa tertampung secara online. Saya yakin masih banyak warga kota yang ingin bersuara tentang masalah kota dan keluarganya. Jadi, izinkan saya merekomendasikan pak Wali untuk menjemput suara mereka dengan datang ke warga lebih sering dan membuka akun media sosial yang mendekatkan silaturahmi bapak dengan warganya. Jujur saya terinspirasi oleh pak Ridwan Kamil yang selalu menjemput warganya baik secara fisik maupun non fisik. Semoga bisa mengikuti jejak beliau. Matur suwun pak.
  • VANZA
    25 Jan 2017 20:50
    SEPERTI LAYAK NYA DIY PENATAAN KOTA DAN JALUR PEDESTARIAN TERTATA APALGI PARIWISATA NYA .
  • VAlentino
    21 Jan 2017 11:51
    mau memneritahukan kepada walikota cirebon agar diperhatikan,pembuatan trotoar masih saja ada pungli dari mandor2 pekerjanya,kita warga cirebon diminta biaya 1,5 juta...ini kan program dari pemda cirebon kenapa masyarakat masi diminta uang,..tolong sekali lagi pemerintah daerah agar diperhatikan...khususnya untuk walikota agar segera ditindak tegas masalah pungli..bagaimana cirebon akan maju klo pungli masih saja beredar secara bebas, agar pemerintah daerah jangan hanya tutup mata dan tutup telinga.TERIMA KASIH
  • Vanza
    15 Jan 2017 15:53
    Kepada yth pemkot kota cirebon.
    Di cirebon ini sangat minim penataan kota yg indah , rapih ,bersih ,dan tertib . Terutama penataan PKL DLL , menurut saya PKL Itu sangat menggangu kenyamanan dan hak para PEDESTARIAN , apalagi PKL ITU sering sekali membuat kawasan kota ini semakin kotor udah kotor malah tambah KOTOR . Saya mohon kpd pihak berwenang untuk menata kawasan ini menjadi lebih baik lagi , bersih ,tertib ,indah dan pintar . Masalah nya dari dulu pkl selalu gagal di tertibkan
    Terima kasih.
  • Buka lebih banyak
Informasi Publik
close
Layanan Publik
close
Agenda Wali Kota
close
Memuat
chevron_left
chevron_right
chevron_left
chevron_right
Jan
Feb
Mar
Apr
Mei
Jun
Jul
Agt
Sep
Okt
Nov
Des
18
Sab
  • Bentuk Pokja Untuk Mewujudkan Kelurahan Sehat
    08:00 - 17:00
close
photo
supervisor_account
schedule
location_city
place
home
Profil
Informasi
menu
Profil
Informasi
icon
Sertifikasi Cagar Budaya di Cirebon
share
share
arrow_upward
Sertifikasi Cagar Budaya di Cirebon
  • schedule25 November 2012
  • personadmin
  • visibility251
  • labelBerita

KOTA CIREBON - Kesultanan Keraton Kasepuhan Cirebon menyambut baik adanya Proses pembuatan sertifikasi cagar budaya untuk beberapa cagar budaya di Cirebon. Legalitas dalam bentuk sertifikat cagar budaya itu diharapkan dapat menjaga dan menyelamatkan hasil warisan dan cagar budaya cirebon.

Sultan Sepuh XIV Keraton Kasepuhan, PRA Arief Natadiningrat mengatakan, perlindungan cagar budaya memang sudah masuk dalam undang-undang dan berbagai peraturan. Namun secara konkret atau per item, peraturan itu belum ada.

Sultan berharap dengan program sertifikasi, seluruh hasil warisan dan cagar budaya di Cirebon semakin terjaga dan terlindungi. "Cirebon (Kota dan Kabupaten) itu kaya akan cagar dan warisan budaya. Mereka harus dilindungi dan diselamatkan. Dengan undang-undang Hak Kekayaan dan Intelektual (HAKI) melalui program sertifikasi, proses penjagaan itu akan berjalan," kata PRA Arief saat di Keraton Kasepuhan, Minggu (25/11/2012) sore.

Sultan Arief mengatakan pihaknya sangat menyambut positif program tersebut. Ia yang terlihat telah lama menanti sikap perhatian pemerintah, mengaku Budaya di Cirebon tidak kalah dengan daerah kebudayaan lainnnya, Bali, Yogyakarta, dan lainnya. Bahkan Cirebon banyak memiliki cagar budaya yang tidak ada di negara lain.

"Program ini sebagai upaya tegas untuk mengantisipasi sikap negara yang suka mengaku-ngaku kebudayaan Indonesia adalah kebudayaan mereka. Karena pada dasarnya, banyak kebudayaan kita yang tidak dimiliki mereka. Pintu Bacem itu hanya ada di Cirebon, tidak akan ditemui di negera lain," tuturnya dengan menunjuk arsitektur pintu gerbang yang dimaksud.

Selain itu, Arief menegaskan, sertifikasi tidak hanya untuk cagar budaya yang berbentuk tempat dan bangunan saja. Namun seluruh hasil seni dan kreatifitas yang dibangun di Cirebon harus mendapatkan sertifikat HAKI itu, salah satunya adalah nasib batik. Pembuatan batik yang menggunakan cetakan tekstil merupakan perampasan Hak Cipta Pengrajin Batik manual.

"Pabrik-pabrik tektil telah merampas Hak Pembatik Manual. Batik itu dibuat menggunakan kain, ukiran canting yang berisi cat, dan kemudian di lilin. Itu baru yang namanya batik. Yang menggunakan alat catakan saja, sekalipun sama motifnya, itu bukan batik," tegasnya.

Menurutnya, kualitas yang dihasilkan antara tekstil dan lilin sangat berbeda. Bukan hanya itu, urgensitas dari Hak Cipta Batik itu adalah agar para pembatik tidak gulung tikar terhadap daya kreatifitas seni. "Kan yang jadi korban mereka para pembatik manual. Selain berkarya, melalui batik itulah mereka mencari nafkah," ujarnya.


chevron_left
icon
Empat Keraton di Cirebon menjadi Kawasan Berbudaya HKI
Kunjungan Menteri Hukum dan HAM di Lapas Kesammbi
icon
chevron_right