Bawal Diberikan, Pemda Kota Cirebon Juga Berikan Pendampingan Untuk Pembuatan LPJ

CIREBON- Pemerintah Daerah (Pemda) Kota Cirebon melalui dinas terkait akan membantu setiap RW yang mengalami kesulitan untuk menyelesaikan laporan pertanggungjawaban (LPJ) dana Bantuan Walikota (Bawal).

Hal tersebut diungkapkan Wakil Wali kota Cirebon, Dra. Hj. Eti Herawati saat memberikan sambutan dan penyerahan secara simbolis bantuan hibah Wali Kota, Fisik non fisik RW dan Operasional Lembaga Pemberdayaan Masyarakat (LPM) Kelurahan Tahun Anggaran 2019 di Gedung Korpri, Kamis, 5 September 2019.

“Saya minta lurah dan camat untuk segera mendorong dan membantu sejumlah RW yang belum menyelesaikan laporan pertanggungjawabannya,” ungkap Eti.

Eti yakin, jika sebenarnya pelaksanaan dari program Bawal sudah dilakukan masing-masing RW. Sehingga tinggal membuat laporannya saja. Karena itu Eti meminta baik lurah maupun camat untuk bisa mengawal dan membantu pembuatan laporan pertanggungjawaban dari 95 RW yang belum menyelesaikannya. “Sehingga anggaran tahun ini bisa secepatnya dicairkan,” ungkap Eti.

Ditambahkan Eti tahun depan, bantuan dari Pemda Kota Cirebon akan tetap diberikan. “Hanya bentuknya saja yang berbeda, yaitu berupa kegiatan,” ungkap Eti. Namun semua bantuan tersebut tujuannya sama, yaitu untuk pemerataan pembangunan hingga ke tingkat RW di Kota Cirebon.

Ada pun bantuan hibah wali kota yang biasa disebut dengan bantuan walikota (Bawal) tahun ini terdiri dari pembangunan fisik dan non fisiw RW sebesar Rp 12.450.000.000,00, serta masih ada pula operasional LPM yang mencapai Rp 110.000.000,00. Sehingga total bantuan hibah yang dikeluarkan oleh Pemda Kota Cirebon pada 2019 mencapai Rp 12.560.000.000,00.

Sementara itu Kepala Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DSPPPA), Iing Daiman, S.Ip., M.Si., menjelaskan jika ada sebanyak 95 RW yang belum memberikan laporan pertanggungjawaban dari bantuan walikota tahun sebelumnya. Untuk yang belum membuat laporan pertanggungjawaban, pencairan untuk bantuan tahun ini tidak bisa
dilakukan. “Sedangkan yang sudah selesai, secara bertahap bantuan akan diberikan,” ungkap Iing.

Namun untuk RW yang belum menyelesaikan laporan pertanggungjawaban, Iing mengungkapkan jika pihaknya selalu terbuka untuk berdiskusi bahkan melakukan pendampingan untuk pembuatan laporan tersebut. “Tahun depan bantuan juga tetap akan diberikan, namun tidak berbentuk fresh money,” ungkap Iing.

Sesuai dengan Permendagri No 130 tentang sarana dan prasarana di level kelurahan, eks bawal nantinya akan berupa kegiatan yang ada di kecamatan dan kelurahan. Dengan lurah sebagai kuasa pengguna anggaran (KPA).

Pihaknya, lanjut Iing juga akan membuka ruang diskusi dengan pihak RW terkait aturan yang baru tersebut. “Pembangunan kita lakukan dengan hati, dengan sehati dan dengan berhati-hati,” ungkap Iing. Adapun bantuan walikota tahun ini diberikan sebesar Rp 50 juta untuk masing-masing RW dan tahun depan naik menjadi Rp 60 juta dalam bentuk kegiatan.

1251 Total Views 9 Views Today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.